Cara Mempelajari Anatomi

Pengertian Anatomi dan Istilah-istilahnya pada Tubuh Manusia

ANATOMI – Ilmu kedokteran meliputi pengetahuan yang ditujukan untuk menjaga kesehatan, mencegah, dan mengobati penyakit. Ilmu kedokteran terbagi-bagi lagi menjadi banyak bidang ilmu.

Para ahli kedokteran dari kalangan Muslim sangat banyak menyumbangkan temuannya untuk dunia kedokteran, salah satunya adalah mengenai anatomi. Berikut dijelaskan mengenai anatomi dan ilmu-ilmu yang berhubungan dengannya.

Pengertian Anatomi

Pengertian Anatomi
livescience.com

Anatomi adalah ilmu yang mempelajari bagian-bagian dari makhluk hidup. Kata “anatomi” terdiri dari kata “ana” yang berarti atas dan “tomien” yang berarti memotong. Anatomi berarti memotong dan mengangkat ke atas tubuh bagian makhluk hidup untuk mengetahui dan menyelidiki bagian yang ada di dalamnya. Anatomi adalah ilmu yang mempelajari tentang nama bagian tubuh dan susunan bagian tubuh itu dari bagian yang satu terhadap yang lain.

Para ahli Muslim telah menuliskan buku-buku ilmu anatomi, baik anatomi manusia maupun anatomi binatang. Sebagai contoh, naskah kuno dari abad ke-15 yang ditemukan di Mesir, naskah ini dibuat oleh ahli Muslim di masa pemerintahan Mamluk, berisi tentang penjelasan mendetail tentang anatomi kuda.

Contoh lain dapat dibaca pada buku Al Qanun fit Tib (Hukum-hukum pengobatan) karya Ibnu Sina (Avicenna), seorang dokter muslim dari abad ke-10. Dalam buku tersebut, Ibnu Sina menjelaskan secara sangat mendetail tentang tulang manusia dan cara pengobatan terhadap tulang-tulang yang patah.

  • Ilmu urai adalah ilmu yang memisahkan bagian tubuh makhluk hidup.
  • Morphologi adalah ilmu yang mempelajari bagian bentuk bangunan makhluk hidup.
  • Zootomi adalah anatomi hewan
  • Phytotomi adalah anatomi tumbuh-tumbuhan.

Cara Mempelajari Anatomi

Cara Mempelajari Anatomi
youtube.com
  1. Secara makroskopis (dengan mata biasa)
  2. Secara mikroskopis (dengan menggunakan alat bantu mikroskop)

Dengan mikroskop dapat diketahui tubuh terdiri dari jaringan hingga sel.

Sesuai dengan titik berat dalam mempelajarinya, maka anatomi dapat dipisahkan menjadi:

  • Ertologie: ilmu yang mempelajari mengenai sel
  • Hystologie: ilmu yang mempelajari mengenai jaringan
  • Osteologie: ilmu yang mempelajari mengenai tulang
  • Arthrologie: ilmu yang mempelajari mengenai persendian
  • Myologie: ilmu yang mempelajari mengenai otot
  • Neurologie:ilmu yang mempelajari mengenai  syaraf
  • Antropologie:ilmu yang mempelajari mengenai ukuran organ tubuh

Osteologi, arthrologie, dan myologie termasuk dalam kinesiologi (ilmu gerak)
Olahraga berarti melakukan gerak. Hal ini akan menyangkut tulang (pasif), otot (aktif), gerakan (persendian), sylema neuro moscullar (syaraf otot).

Anatomi dalam tinjauannya terdiri atas dua unsur pokok, yaitu :
1. Alat penggerak aktif

a. Alat dalam: COR (jantung), Pulmo (Paru-paru)
b. Otot (muscullus), urat (tendon), jaringan pengikat (ligamen)

2. Alat penggerak pasif
Tulang (os), tulang-tulang (ossa)

Pembagian Tubuh Manusia

Pembagian Tubuh Manusia
kellianderson.com

Tubuh manusia normal dibagi atas 4 bagian pokok, yaitu :
1. Cranium (tulang tengkorak)
2. Sceleton trunchi ( tulang badan)
3. Sceleton extrimitas superior
4. Sceleton extrimitas inferior

Osteologi (Yang Mempelajari Tentang Tulang)

Osteologi (Yang Mempelajari Tentang Tulang)
youtube.com

Tulang (os) adalah organ yang padat, keras, elastis, yang menyusun suatu rangka yang disebut systema sceleti, sedang rangkanya sendiri disebut sceleton humanum. Tulang yang masih baru memiliki warna keputih-putihan dan menurut sedikit banyaknya darah yang terdapat di dalamnya, maka tulang dapat berwarna kemerah-merahan atau kekuningan.

Fungsi tulang

1. memberi kekuatan pada badan
2. memberi bentuk tubuh
3. sebagai alat gerak pasif
4. sebagai alat pelindung organ dalam
5. sebagai tempat melekatnya muscullus dan ligamenta

Bentuk tulang

  1. os longum (tulang panjang)
    misalnya: os humerus, os femur
  2. os brevis/brevia (tulang pendek)
    misalnya: vertrebrae, ossa metacarpalia (telapak tangan), digitimanus (jari tangan), ossa metatarsalia (telapak kaki), digiti pedis (jari kaki)
  3. os plannum/planna (tulang pipih)
    misalnya: os scapula (tulang belikat), os cranium (tulang kepala)
  4. os irregularis (tulang tak beraturan)
    misalnya: os palatinum (tulang langit-langit atas)
  5. os pneumaticum (tulang berongga)
    misalnya: os parietale (tulang pelipis)

Osteogenesis: ilmu yang mempelajari khusus mengenai peristiwa (proses) terjadinya dan terbentuknya tulang.

Susunan tulang

1. Substantia compacta, yaitu tulang yang padat dan tebal
2. Substantia spongiosa, yaitu tulang yang berongga, longgar, dan lunak

Ada pada bagian tengah tulang panjang (diaphysis)

Terdapat cavum medullare, bagian ujung tulang (epiphysis). Urat-urat darah dari luar tulang melalui periosteum (lapisan dataran luar tulang) masuk ke dalam tulang dan pada tulang, tampak lubang tempat masuk/keluar urat darah tersebut (foramen nutricium/lubang zat makanan. Periosteum pada tulang rawan disebut perichondrium.

Di dalam tulang terdapat :

  1. Lympha atau getah bening
  2. Medulla ossium atau sumsum tulang
  3. Urat syaraf, dsb.

Pada bagian cavum medullare, ada semacam selaput yang disebut endosteum.
Madulla ossium terdiri atas 3 macam:

  1. Medulla ossium rubra (sumsum tulang merah)
    Pada saat lahir, terdapat di semua tulang, setelah dewasa menjadi medulla ossium plava. Pada saat bayi pun dibuat oleh lympha dan hepar.
  2. Medulla ossium plava
    Ada pada tulang panjang, berasal dari medulla ossium rubra yang telah berhenti fungsi membuat darah dan ditimbun sel lemak, sehingga berwarna kuning.
  3. Medulla ossium gelatinosa
    Terdapat pada orang tua, karena sel-sel lemak mengalami degenerasi sehingga menjadi jaringan yang berbentuk seperti agar-agar.

Sikap Anatomi

Tubuh manusia berdiri dalam bentuk tegak, pandangan lurus ke depan, kedua tangan di samping badan dengan telapak tangan menghadap ke depan, dan kedua kaki sejajar ke arah muka belakang. Sikap tubuh ini ditetapkan demikian agar seragam pada saat menentukan letak alat tubuh.

Istilah Anatomi

Istilah Anatomi
opentextbc.ca

Terminologi tentang anatomi berdasarkan 2 penyajian tentang nama (Nomen clatur), yaitu:

  1. BNA: adalah nomen clatur yang ditentukan di Basel (Swedia)
  2. JNA: nomen clatur yang ditentukan pada kongres di Yena (Switland)

Untuk menentukan bagian dari suatu tubuh atau alat-alat tubuh juga untuk menentukan arah dan letak alat-alat tubuh tersebut dipergunakan secara universal.

Istilah yang dipakai untuk membagi badan kita:

  1. Bidang median
    Yaitu suatu bidang datar yang melalui tengah-tengah tubuh kita sedimikian rupa sehingga menjadi 2 bagian yang simetris, yaitu bagian sebelah kiri (sinester) dan bagian sebelah kanan (dexter)
  2. bidang frontal
    yakni bidang tegak lurus di daerah median lewat sumbu tubuh kita, dan membagi tubuh kita menjadi atas bagian sebelah depan (anterior) dan bagian sebelah belakang (posterior)
  3. bidang tranversal (horisontal)
    yaitu bidang yang tegak lurus pada bidang median dan juga tegak lurus dengan bidang frontal. Bidang ini membagi tubuh kita menjadi bagian sebelah atas (superior) dan bagian sebelah bawah (inferior)
  4. bidang sagital
    yaitu bidang yang sejajar dengan bidang median.

Istilah untuk menentukan letak alat yang satu terhadap yang lain:

  1. Cranial: merupakan alat-alat yang terletak dekat pada cranium
  2. Caudal: merupakan tempat ke arah cauda (ekor)
  3. Ventral:merupakan letaknya ke arah venter (perut)
  4. Dorsal:merupakan letaknya ke arah dorsume (punggung)

Istilah-istilah yang Ada Pada Anggota Badan

  1. Radial: daerah yang sepihak ke arah radius (tulang pengumpil)
  2. Ulnair: tempat yang sepihak dekat dengan ulna (tulang hasta)
  3. Tibiair: tempat yang sepihak dekat os tibia (os tibia terletak di sebelah lateral)
  4. Fibulair: sepihak dengan os fibula (tulang betis)
  5. Palmair: sepihak dengan palma (telapak tangan) sebelah palmair disebut juga volair, dari kata vola: manus
  6. Plantair: lebih dekat dengan planta (telapak kaki)
  7. Proximal: sebelah pangkal
  8. Distalis: sebelah ujung

Demikianlah uraian tentang pengertian anatomi dan bagian-bagiannya pada tubuh manusia, semoga bermanfaat.

Leave a Comment